BLOG.FISELLA: Komposisi Musik
Showing posts with label Komposisi Musik. Show all posts
Showing posts with label Komposisi Musik. Show all posts

Tuesday, August 3, 2021

Ragu Menulis Lagu Sendiri? Simak Langkah-langkahnya! (Bagian 1)



gambar


Eksistensi musik di masyarakat memang sudah tidak diragukan lagi. Mulai dari upacara resmi di Istana Negara sampai sekadar nongkrong di angkringan rasanya kurang lengkap jika tidak ada lagu-lagu yang ikut nimbrung. Bukan hanya itu, ada banyak lagu-lagu legend yang hingga sekarang popularitasnya tidak kalah dengan lagu-lagu baru. Lagu-lagu yang dinyanyikan oleh mendiang Nike Ardila contohnya, atau lagu-lagu lawas milik Melly Goeslaw yang hingga sekarang masih banyak peminatnya. Setiap lagu seolah memiliki kekuatan tersendiri untuk memikat pendengarnya. Walaupun begitu, sebuah lagu tidak tercipta begitu saja. Tentu ada proses kreatif dibaliknya. Sama halnya dengan musik yang bebas didengar siapa saja, menulis lagu pun bebas dilakukan siapa saja. 

Orang bilang menulis lagu adalah salah satu bentuk berekspresi, dan memang benar. Kamu bisa menuliskan rasa sedih, rasa senang, kecewa, dan sebagainya dalam lagumu. Untuk kamu yang ingin mencoba menulis lagu, simak penjelasan di bawah ini! 

1. Pahami bahwa menulis lagu adalah proses

Sama halnya dengan belajar hal lain, belajar menulis lagu juga merupakan sebuah proses. Tidak menutup kemungkinan belajar menulis lagu butuh waktu yang cukup lama. Bukan hanya karena songwriter harus mencari inspirasi, namun menulis lagu bisa dibilang menggabungkan dua jenis seni yakni musik dan juga sastra. Ada banyak alternatif gaya bahasa dan genre musik yang dapat dipelajari. Selain itu, ada baiknya jika seorang songwriter menemukan gaya bahasa dan genre musik yang dirasa nyaman untuk berkarya. Oleh karena itu, belajar menulis lagu bukan hal yang instan. 

2. Mencari inspirasi

Inspirasi bisa datang kapan saja dan dimana saja. Perasaan pribadi, alam, lingkungan sekitar bisa menjadi inspirasi dalam menulis lagu. Inilah langkah pertama yang harus dilakukan sebelum menulis lagu. Mencari inspirasi sama dengan mencari hal yang ingin disampaikan melalui lagu yang kamu buat. Jika apa yang ingin kamu sampaikan sudah jelas, maka kamu bisa mempertimbangkan kesan apa yang ingin dimunculkan dari lagumu. 

3. Tulis lirik lagu

Setelah mendapat inspirasi, langkah selanjutnya adalah menulis lirik lagu. Menulis lirik lagu juga bukan hal yang instan, perlu belajar. Ada banyak alternatif kalimat yang bisa kamu pakai untuk menyampaikan pesanmu lewat lagu tersebut. Selain itu, kamu juga perlu mempertimbangkan target pendengarmu. Lirik lagu anak-anak tentu akan berbeda dengan lirik lagu kisah cinta remaja. Jangan ragu untuk mulai menulis lirik lagumu. Tulis dulu, periksa kemudian. 

Bagi sebagian orang mempunyai lagu sendiri bisa menjadi sebuah kebanggaan. Kalau menurutmu juga begitu, silakan belajar menulis lagu mulai sekarang. Proses menulis lagu tidak hanya berhenti setelah lagu milikmu jadi. Lagu tersebut perlu diproses kembali agar bisa didengar banyak orang. Jangan khawatir kalau kamu belum mengerti caranya, di Fisella Music Production and Course kamu bisa memproses lagumu sampai benar-benar jadi. Selain itu, Fisella Music Production and Course juga bisa membantu distribusi lagumu hingga didengar banyak orang. 

Untuk informasi lebih lanjut, kamu bisa cek disini Original Music Production


Tuesday, May 18, 2021

Kenali Nuansa Film Disney Hanya Dari Openingnya

 




Banyak dari kita yang tentunya sudah tak asing lagi dengan film-film dari Disney. Film yang tidak hanya menonjolkan unsur cerita namun juga segi musikalnya. Walt Disney Company, umumnya dikenal sebagai Disney adalah sebuah media massa dan hiburan multinasional Amerika yang berkantor pusat di kompleks Walt Disney Studios di Burbank, California. Disney awalnya didirikan pada 16 Oktober 1923, oleh saudara Walt dan Roy O. Disney dengan nama Disney Brothers Cartoon Studio. Perusahaan ini juga beroperasi dengan nama The Walt Disney Studio dan Walt Disney Productions sebelum secara resmi mengubah namanya menjadi The Walt Disney Company pada tahun 1986. Disney memantapkan dirinya sebagai pemimpin dalam industri animasi Amerika sebelum melakukan diversifikasi ke dalam produksi film live-action, televisi, dan taman hiburan. 

Di setiap film-filmnya, Disney selalu menampilkan bagian introduksi yakni sebuah istana dan tulisa Disney sebelum film akhirnya dimulai. Ada sebuah hal yang menarik perhatian penulis tentang hal ini, yakni Disney seringkali memberikan nuansa musik yang berbeda untuk film yang berbeda juga. Sehingga jika diperhatikan, tidak semua film Disney memiliki musik introduksi yang sama. Mengapa bisa begitu? 

Ada berbagai musik intro yang Disney pakai di awal filmnya. Perbedaannya mulai dari genre, orkestrasi, instrumentasi, bahkan motif musik nya. Menurut pandangan penulis, nuansa musik pada bagian introduksi kurang lebih disamakan dengan nuansa musik pada filmnya. Kita ambil contoh pada film animasi Frozen 2, Soul, Coco, Incredibles.

Berikut contoh dari beberapa opening Disney :

FROZEN 2
Christophe Beck, Robert Lopez, Kristen Anderson Lopez

Pada film animasi Frozen 2, musik intro yang dipakai menggunakan motif dari film pertamanya, yaitu Frozen 1. Pemilihan instrumen orkestra dan vokal disini menonjolkan unsur etnis dari suku Northuldra. Motif ini seolah menggambarkan alur cerita dari film Frozen 2 dimana Anna dan Elsa merupakan keturunan dari kaum Northuldra. Jika anda sedikit melanjutkan filmnya, anda akan menemukan motif dari lagu "do you wanna build a snowman" ketika gambar menunjukan karakter olaf ketika Anna dan Elsa masih kecil.


COCO
Michael Giacchino

Di opening film Coco ini, komposer tetap menggunakan melodi utama dari original Disney Animation, namun di aransemen dan di orkestrasi sedemikian rupa sehingga sesuai dengan latar tempat dan nuansa film tersebut, yaitu di Spanyol. Komposer menonojolkan instrumen khas dari Spanyol yaitu Gitar.


SOUL
Jon Batiste, Trent Reznor, Aticcus Ross

Di opening film Soul ini, komposer menggunakan melodi yang sama seperti original Disney Animation, tapi dirubah sedemikian rupa agar sesuai dengan scene pertamanya, Hal ini sejalan dengan alur cerita film Soul dimana Joe Gardner, seorang guru musik yang sedang mengajar musik di sekolah anak anak. Di dalam opening ini, intonasi, tempo dan lain lain yang tidak seimbang dan kacau menggambarkan bahwa lagu tersebut di mainkan oleh anak kecil yang secara teknik instrumen belum cukup menguasai.


INCREDIBLES 2
Michael Giacchino

Opening dalam film incredibles 1 dan 2 bisa dibilang mirip, karna disini komposer menonjolkan melodi yang bersifat misterius dan bernuansa heroik namun tetap low profile. Motif ini dipakai di sepanjang film ketika pemeran utama dari keluarga Mr.Incredibles melakukan aksi heroiknya.






Tuesday, March 30, 2021

Mengenal Leitmotif Dalam Film: Bagian 2

 

Di era ini, hampir semua film menggunakan musik. Berbagai teknik mulai digunakan untuk meramu musik agar dapat mendukung gambar yang ditampilkan. Salah satu teknik yang populer digunakan pada film-film hollywood adalah leitmotif. Pada artikel sebelumnya, dijelaskan bahwa leitmotif dikenal dari karya-karya Wagner yang menggunakan meotif musik untuk menarik atensi dan interpretasi pendengar. Teknik yang sama juga dipakai dalam film-film hollywood saat ini. Tahun 1910, jurnal ‘Moving Picture World’ menerbitkan sebuah artikel yang menyatakan; sama seperti Wagner yang menyelaraskan musiknya dengan emosi, diekspresikan melalui kata-kata dalam operanya, begitu juga hal yang sama akan dilakukan pada gambar yang bergerak.

Film hollywood pertama yang menggunakan teknik mendukung film dengan score musikal adalah The Birth of Nation. Film ini dirilis tahun 1915 dan disutradarai oleh D.W Griffith. Musik dalam film ini digarap oleh Joseph Carl Breil. Meskipun sudah menggunakan musik, pada era ‘silent cinema’ (1890-1920) peran musik dalam film belum maksimal. Sebagian besar film menggunakan musik hanya di bagian awal dan akhir film, sehingga peran musik dalam menguatkan sisi naratif belum maksimal. Tahun 1932, teknologi perekaman akhirnya memungkinkan pembuatan soundtrack yang terintegrasi dengan film. Namun baru tahun 1933, ketika Max Steiner membuat musik untuk film King Kong, musik benar-benar digunakan untuk menjelaskan adegan karena penggunaan kamera saja tidak cukup untuk menstimulasi emosi penonton. 

Tahun 1940, teknik menguhubungkan ide musikal dengan suatu konsep maupun karakter mulai umum digunakan dalam musik film. Pada era ini, musik film juga mulai bergeser dari romantisme abad 19 ke modernisme abad 20. Hal ini tidak hanya ditandai dengan beralihnya penggunaan nada-nada konsonan ke disonan, keriuhan heroik, harmoni yang tidak stabil, namun juga banyaknya teknik-teknik baru yang digunakan. Bernhard Hermann merupakan salah satu komposer yang sangat berpengaruh waktu itu. Ia merupakan komposer pertama yang menggunakan fragmen pendek atau motif dalam musik film. 

Teknik leitmotif kemudian dianggap sebagai teknik yang efisien untuk menghafal dan mengingat karakter dalam film dengan cara menguatkan sisi naratifnya melalui musik. Contohnya pada film-film dari DC, salah satunya adalah motif yang ikonik dari Wonder Woman. Motif ini pertama kali di perdengarkan di film Batman vs Superman Dawn of Justice, lalu motif ini terus di pakai di film Wonder Woman pertama dan kedua, dan juga di Justice League setiap Wonder Woman/Diana Prince akan atau sedang muncul dalam salah satu scene. Motif ini sangat identik dengan sukat 7/8 yang energik, dan melodinya yang terbilang unik dan singkat, namun memorable (mudah diingat). 






Membandingkan tiga video di atas, kemunculan Wonder Woman selalu diiringi musik dengan motif yang tetap meskipun terdapat perbedaan dalam segi instrumentasinya, inilah yang disebut leitmotif. 

Tuesday, March 23, 2021

Mengenal Leitmotif Dalam Film: Bagian I

 


Bicara tentang musik film, tentu tidak lepas dari istilah leitmotif. Beberapa film menggunakan leitmotif dalam musiknya dan tak jarang menjadi bagian yang sangat diingat penonton. Leitmotif secara singkat dapat didefiniskan sebagai sebuah motif yang dimainkan secara berulang dalam sebuah komposisi. Teknik leitmotif sebenarnya berasal dari musik era Romantik. Teknik ini dapat membantu komposer untuk mengembangkan karakter dan memunculkan emosi tertentu. Komposer era romantik yang sangat berpengaruh bagi musik film Hollywood saat ini adalah Richard Wagner, yang mana menggunakan banyak motif yang berbeda untuk mendukung alur naratif. Wagner memang dikenal sebagai komposer dengan karya-karyanya yang dramatis. Meskipun begitu, komposer musik film kini menghadapi tantangan lain bukan hanya tentang alur naratif namun juga mengembangkan elemen visual dan musik, membentuk mood dan juga meningkatkan dampak emosional dari sebuah adegan. 

Leitmotif (kadang disebut juga leitmotiv) dapat menggambarkan suatu karakter, situasi, objek, atau ide tentunya melalui motif-motif musikal. Motif musikal dapat berupa harmoni, melodi, ritmis, atau ketiganya. Leitmotif ini dapat dikembangkan dari segi orkestrasi, dinamik, bahkan tekstur namun perlu diingat leitmotif harus tetap stabil dan mudah didengar audiens.

Richard Wagner merupakan seorang komponis musik romantik yang lahir di Leipzig, Jerman pada 22 Mei 1813. Selain komponis, ia juga seorang pakar teori musik dan penulis, namun karya yang paling terkenal adalah karya operanya. Istilah leitmotif mulai dikenal melalui karya Wagner yakni Wort-Ton-Dramas. Meskipun begitu, Wagner bukanlah orang yang memperkenalkan istilah leitmotif. Istilah ini diadopsi dari Festival Bayreuth pada tahun 1876 dimana Hans von Wolzogen mengilustrasikan motif dari karya Wagner. Ia mempopulerkan konsep ‘leading motif’. Dalam karya ‘Oper und Drama’, Wagner mengkritik Wolzogen mengenai presentasinya tentang leitmotif yang hanya berfokus pada efek dramatis. Wagner sendiri ingin lebih menekankan tentang motif utama atau tema utama. Ia lebih peduli tentang bagaimana seseorang dapat mencapai kesatuan muikal dalam opera dan struktur musikal yang logis dalam sebuah simfoni. Bagi Wagner, penggunaan motif adalah sarana untuk mentransfer motif dramatik dari sebuah alur atau plot menjadi sebuah ekspresi dalam musik.  


Saturday, March 6, 2021

Mengenal String Section dalam Orkestra

Mengenal String Section dalam Orkestra - Blog Fisella

Pada artikel sebelumnya, kita telah mencoba mengenali tiap-tiap instrumen dalam orkestra secara bunyi dan visualnya dengan karya dari Benjamin Britten. (jika Anda belum membacanya, bisa masuk ke link ini Mengenal Alat Musik dalam Orkestra) Selanjutnya, kita akan membedah lebih dalam masing-masing section dalam orkestra. Kali ini, kita akan membahas string section

Secara umum, string section terdiri dari empat instrumen pokok. Violin yang biasanya bermain dalam dua divisi, viola, cello, dan kontrabas. Sebenarnya, instrumen dalam string section tidak hanya keempat instrumen tadi saja. Masih banyak lagi seperti harpa, gitar, mandolin, banjo, dan lainnya, tetapi jarang digunakan dalam orkestra pada dasarnya. Secara spesifik, orkestra pada dasarnya menggunakan bowed string section atau string yang menggunakan penggesek (bow). 

Sejak budaya orkestra mulai berkembang dari Eropa, kelompok string merupakan kelompok yang paling sering digunakan. Beberapa hal yang mungkin dipertimbangkan adalah 

  1. ambitus suara kelompok ini merupakan salah satu yang terluas, mulai dari nada tinggi di violin hingga nada rendah di kontrabas;
  2. warna atau karakter suara setiap instrumen cukup mirip atau homogen;
  3. rentang dinamika yang dimainkan bisa sangat luas, mulai dari dinamika yang paling lembut (pianissimo, pp) hingga yang paling keras (fortissimo, ff);
  4. kelompok ini mampu bermain lebih lama, bahkan terus menerus dibandingkan kelompok tiup karena kelompok tiup membutuhkan waktu untuk bernafas. 

Mengenal String Section dalam Orkestra - Blog Fisella - 1 - Ambitus Instrumen String

Mengenal String Section dalam Orkestra - Blog Fisella - 2 - Perbanding Ukuran Instrumen dalam String dan Jumlah Pemain String dalam Orkestra

 

Urutan instrumen dengan nada tertinggi hingga terendah dalam string adalah violin, viola, cello, dan kontrabas. Semakin besar instrumen tersebut, semakin rendah rentang nadanya dan juga semakin tebal bunyinya. 

Mengenal String Section dalam Orkestra - Blog Fisella - 3 - Ambitus Instrumen String

 

Senar pada violin tersusun oleh senar G3, D4, A4, dan E5. Senar pada viola tersusun oleh senar C3, G3, D4, dan A4. Senar pada cello tersusun oleh senar C2, G2, D3, dan A3. Senar pada contrabass (double bass) terdiri dari senar E1, A1, D2, G2. Untuk kasus tertentu, terdapat contrabass yang memiliki lima senar dengan tambahan senar C dibawah senar E. 

Masing-masing instrumen tadi terdiri dari empat senar dengan register yang berbeda, serta dapat dimainkan tanpa tangan kiri (atau biasa disebut open string) atau dengan tangan kiri (atau biasa disebut closed string) untuk mengatur nadanya. Misal, untuk memainkan nada D4 (D tepat diatas C tengah), pemain bisa tidak menggunakan penjarian tangan kiri, karena terdapat senar D4 pada violin. Inilah yang disebut sebagai open string atau senar terbuka. Tetapi, untuk memainkan nada E4, pemain perlu menggunakan penjarian tangan kiri di senar D4 untuk membunyikannya. Hal inilah yang disebut sebagai closed string atau senar tertutup. 

Bayangkan seperti Anda memainkan gitar dengan mengubah posisi tangan kiri untuk mengubah nada, tetapi untuk instrumen-instrumen ini tidak memiliki kotak seperti fret pada gitar, sehingga untuk mendapatkan nada pada bowed string, pemain membutuhkan latihan terus menerus agar penjariannya tetap menghasilkan bunyi yang baik (tidak fals). 

Salah satu keunggulan dari string section adalah banyaknya teknik yang bisa dimainkan. Entah menggunakan bow (penggesek) ataupun tidak. Beberapa yang sering dipakai antara lain legato, pizzicato, staccato, double stop, dan tremolo

  • Legato merupakan teknik untuk memainkan beberapa nada dalam satu gesek. Pizzicato merupakan teknik untuk memetik nada menggunakan jari tangan kanan, bukan menggunakan bow. Dua teknik ini sangat ideal untuk memainkan kalimat musik yang lembut (dinamika piano).
  • Staccato adalah teknik untuk memainkan nada dengan putus-putus.  
  • Double stop adalah teknik untuk menggesek dua senar bersamaan dengan bow. Teknik ini biasanya digunakan untuk memainkan bentuk-bentuk akor. 
  • Tremolo merupakan teknik menggesek cepat menggunakan ujung penggesek. 

Demikian penjelasan singkat mengenai string section dalam orkestra. Semoga dapat menjadi referensi bagi yang ingin menulis karya menggunakan string section ataupun bagi yang ingin mengenal lebih dalam anatomi orkestra yang kita kenal saat ini. Have fun with the orchestra! 😊 

Referensi:

  • Orkestrasi; Budhi Ngurah
  • The Study of Orchestration; Samuel Adler
  • Principles of Orchestration; Nikolai Rimsky-Korsakov

Wednesday, March 3, 2021

Hanya bermodalkan 4 Akor, kalian dapat menciptakan banyak lagu!


Hanya bermodalkan 4 Akor, kalian dapat menciptakan banyak lagu!


Hidup di zaman yang sudah modern seperti sekarang membuat kita tidak lagi sulit untuk mengakses banyak hal, musik salah satunya. Bahkan saat ini berbagai device dan teknologi tersedia untuk mendengarkan musik. Ya hampir setiap media sosial musik selalu kita dengarkan, entah itu saat kita ingin mencari jenis musik tertentu ataupun musik yang selalu terputar tanpa kita cari. Biasanya musik-musik yang paling sering didengarkan lewat media-media sosial adalah musik yang paling banyak digemari oleh masyarakat, yakni musik Pop.

Jika berbicara mengenai musik pop, teman-teman pasti sudah mempunyai banyak referensi lagu bergenre Pop. Banyak yang menggemari jenis musik ini karena bisa dikatakan jenis musik ini tidak ‘seribet’ musik Klasik atau musik Jazz. Sangat berbeda dengan musik-musik klasik yang terlalu banyak macam teorinya atau musik Jazz yang akor-akornya sangat sulit dimengerti. Oleh karena itu musik Pop lebih banyak disenangi oleh masyarakat.

Mengapa musik Pop tidak seribet jenis musik lain? Ya, karena progresi akornya yang cenderung sederhana dan hampir semua musisi/penyanyi bergenre musik Pop menerapkan hal ini dalam menciptakan lagunya.

Pada artikel sebelumnya yang berjudul “Menciptakan lagu, Lirik atau Musik dulu?” tim penulis Fisella sudah membahas apa yang harus kita persiapkan jika ingin menciptakan lagu. Selanjutnya dalam artikel ini untuk melanjutkan pembahasan kita jika menciptakan lagu dari musik terlebih dahulu, apa yang harus kita persiapkan?! Ya mudah saja, cukup persiapkan minimal 4 akor!

Lalu pertanyaan yang muncul berikutnya,

Bagaimana bisa dengan 4 akor kita sudah bisa menciptakan banyak lagu?

Tuesday, March 2, 2021

Perlu Tahu! Beginilah Cara Kerja Musik Film!

gambar


Sebagai produk hibrida  musik film terbentuk dari dua konstruksi yakni musik dan film, sehingga upaya pemahamannya perlu dilakukan dengan cara memahami musik film sebagai musik, dan memahami musik musik film sebagai bagaian dari naratif film. 

Musik film dipahami dari konstruksi musiknya, tidak jauh berbeda dengan memahami musik secara umum karena bagaimanapun musik film tetaplah musik. Musik selalu memiliki makna atau arti yang terkandung melalui struktur dan bentuk musiknya. Lebih lanjut, musik dapat dipahami dengan cara memahami bagian-bagian dasar dari musik itu sendiri. Sebagai contoh, dalam musik Barat tonalitas menjadi hal yang penting dalam struktur musik. Tonalitas dapat didefinisikan dengan sebuah sistem nada (sering disebut tangga nada). Unsur lainnya seperti melodi, harmoni, ritmis, tempo, dinamik, timbre, instrumentasi, juga sangat penting dalam karya musik Barat. Unsur-unsur inilah yang akhirnya membentuk musik secara utuh dan dapat dipahami oleh audiens. Meskipun begitu, musik Barat hanyalah contoh. Musik dengan jenis lain atau berasal dari daerah lain mungkin memiliki unsur musik yang berbeda juga. 

Film sendiri adalah sebuah karya naratif. Film berkembang dari seni bercerita. Musik film dapat bekerja dengan beberapa cara untuk menguatkan gambar, yakni berjalan paralel (menguatkan gambar), atau secara kontrapung (kontradiksi dengan gambar). Pada dasarnya gambar sudah memiliki makna tersendiri, dan musik berfungsi untuk memodifikasi makna tersebut dengan beberapa cara. Gambar sejatinya memiliki makna yang jelas dan stabil, namun hal itu mungkin berubah ketika sampai pada penonton. Penonton dapat mengartikan gambar ke berbagai makna (multiple interpretation) sehingga makna gambar yang tadinya jelas, justru menjadi ambigu dan kabur ketika sampai ke penonton. 

Sebagai contoh ketika ada sebuah adegan yang menunjukkan sang aktor tersenyum tanpa ada musik apapun, penonton dapat mengartikan adegan tersebut setidaknya ke dalah dua hal. Pertama, sang aktor sedang bahagia atau yang kedua, sang aktor sedang berpikir licik dan memiliki rencana jahat. Makna dari adegan ini tentu saja dapat diperjelas dengan menggunakan musik. Saat sang aktor tersenyum dan musik terdengar bahagia, maka akan sangat mudah untuk penonton mengartikan adegan tersebut. Musik film bekerja dengan satu tujuan, yakni menguatkan satu makna dari berbagai kemungkinan makna yang ada. Musik mempengaruhi emosi sehingga penonton dapat lebih mudah menangkap makna yang diinginkan oleh pembuat film.

Meskipun musik film seringkali memiliki konstruksi naratif, namun terdapat juga musik yang hanya berfungsi sebagai tambahan dalam film. Jika fungsi musik hanya sebagai tambahan, musik tidak berperan untuk menguatkan makna gambar atau menggiring interpretasi penonton ke dalam suatu makna. Musik sebagai tambahan dalam film memiliki fungsi seperti menyambungkan gambar-gambar yang terputus. Transisi antara masa sekarang dan masa lalu (adegan flashback) biasanya menggunakan fungsi musik yang satu ini, sehingga satu gambar dengan gambar yang lain tetap tersambung dengan baik.   


Wednesday, February 17, 2021

Mengenal Alat Musik dalam Orkestra versi Benjamin Britten

Mengenal Alat Musik dalam Orkestra versi Benjamin Britten - Blog Fisella

Anda pasti sudah tahu orkestra. Orkestra adalah kelompok pemusik yang bermain bersama. Umumnya kita temui bermain dalam ruang besar tertutup seperti aula konser, tapi tidak menutup kemungkinan untuk bermain di ruang terbuka. Kebanyakan karya yang mereka mainkan umumnya musik klasik yang kemudian dipimpin oleh seseorang yang sering kita sebut sebagai pengaba, dirigen, atau konduktor yang berdiri memimpin di tengah mereka semua. Tapi, apakah Anda sudah berkenalan dengan semua alat musik (kita akan sebut sebagai instrumen musik atau instrumen) yang membuat bunyi orkestra yang kita kenal saat ini? Artikel ini akan mengajak Anda mengenal lebih dekat instrumen musik yang mengisi orkestra.

Benjamin Britten, seorang komponis berkebangsaan Inggris, membuat satu karya orkestra yang ditujukan untuk mengenalkan instrumen musik yang umumnya ditemukan dalam orkestra. Karya ini berjudul The Young Person’s Guide to the Orchestra atau bisa diartikan sebagai “Panduan tentang Orkestra untuk Anak Muda”. Karya yang diciptakan pada tahun 1945 ini memiliki judul alternatif Variations and Fugue on a Theme of Purcell atau Variasi dan Tema dari Tema Purcell.

Karya ini didasarkan pada melodi yang Britten ambil dari salah satu karya komposer pendahulunya yang juga berkebangsaan Inggris, Henry Purcell (1659-1695), Abdelazer. Melodi ini dikembangkan bentuknya sedemikian rupa yang kemudian dimainkan oleh semua instrumen bergiliran.

Pada awal karya, kita akan diperkenalkan dengan melodi utama dalam karya ini atau sering disebut sebagai tema utama. Semua instrumen akan dimainkan yang akan menunjukkan bunyi orkestra secara keseluruhan. Kemudian kita akan diperkenalkan bunyi dari masing-masing kelompok instrumen dalam orkestra. Orkestra secara umum dikelompokkan menjadi 4 kelompok atau seksi (section), antara lain instrumen tiup kayu (woodwind), tiup logam (brass), gesek atau bersenar (strings), dan perkusi (percussion). Setelah diperdengarkan semua bunyi dari masing-masing kelompok, kita akan kembali mendengar tema utama dalam bentuk orkestra penuh.







Setelah kita mendengar bunyi orkestra dalam bentuk tutti (semua instrumen bermain) dan per seksinya, kita akan mendengar suara dari masing-masing instrumen mulai dari kelompok tiup kayu atau woodwind berurutan dari instrumen yang memiliki nada paling tinggi menuju yang paling rendah.

Instrumen pertama yang akan kita dengar adalah satu piccolo dan dua flute.


 
Mengenal Alat Musik dalam Orkestra versi Benjamin Britten - Blog Fisella - Piccolo

Mengenal Alat Musik dalam Orkestra versi Benjamin Britten - Blog Fisella - Flute

 

Selanjutnya kita akan mendengar instrumen oboe yang memiliki kesan sedih dan melankolis dari bunyinya yang tajam.


Mengenal Alat Musik dalam Orkestra versi Benjamin Britten - Blog Fisella - Oboe

Selanjutnya, kita akan mendengar instrumen clarinet. Clarinet dapat bermain dengan perubahan nada yang cepat. Clarinet memiliki bunyi yang lembut.


Mengenal Alat Musik dalam Orkestra versi Benjamin Britten - Blog Fisella - Clarinet

Bassoon adalah instrumen yang paling besar dan paling rendah diantara kelompok woodwind.


Mengenal Alat Musik dalam Orkestra versi Benjamin Britten - Blog Fisella - Bassoon

Selanjutnya kita akan beralih ke kelompok string atau gesek. Violin atau biola merupakan instrumen yang rentang nadanya paling tinggi dalam kelompok string. Umumnya, violin sering dibagi kembali menjadi 2 divisi. Hampir instrumen dalam kelompok strings kecuali harpa mengeluarkan bunyi menggunakan penggesek atau sering disebut sebagai bow, tapi juga memungkinkan untuk menggunakan jari untuk memetik senarnya.


Mengenal Alat Musik dalam Orkestra versi Benjamin Britten - Blog Fisella - Violin

Viola atau biola alto merupakan instrumen yang ukurannya sedikit lebih besar dibanding violin, sehingga memiliki rentang nada yang lebih rendah.


Mengenal Alat Musik dalam Orkestra versi Benjamin Britten - Blog Fisella - Viola

Cello merupakan instrumen yang ukurannya lebih besar dibanding violin dan viola. Suara cello cenderung kaya dan berkesan hangat.


Mengenal Alat Musik dalam Orkestra versi Benjamin Britten - Blog Fisella - Cello

Contrabass merupakan instrumen paling besar diantara semua instrumen kelompok strings.


Mengenal Alat Musik dalam Orkestra versi Benjamin Britten - Blog Fisella - Contrabass

Harpa merupakan instrumen yang hanya bisa dimainkan dengan petikan jari tidak seperti lainnya yang menggunakan bow. Rentang nada harpa cukup luas, setinggi violin dan serendah contrabass.


Mengenal Alat Musik dalam Orkestra versi Benjamin Britten - Blog Fisella - Harpa

Beralih dari kelompok strings menuju brass atau tiup logam, kita akan mendengar instrumen horn atau french horn. Rentang nada mereka cukup luas, nadanya yang tinggi dan rendah bahkan bisa ikut dicampurkan bunyinya dengan kelompok woodwind.


Mengenal Alat Musik dalam Orkestra versi Benjamin Britten - Blog Fisella - Horn

Selanjutnya, kita akan mendengar instrumen yang cukup kita kenal, trumpet. Trumpet merupakan instrumen dengan rentang tertinggi dalam kelompok brass.


Mengenal Alat Musik dalam Orkestra versi Benjamin Britten - Blog Fisella - Trumpet

Menutup kelompok brass, kita akan mendengar suara trombone dan tuba, instrumen dengan rentang nada rendah.


Mengenal Alat Musik dalam Orkestra versi Benjamin Britten - Blog Fisella - Trombone Tuba

Kelompok perkusi sangat beragam. Mulai dari instrumen yang bernada seperti timpani dan xylophone hingga instrumen yang tidak bernada seperti bass drum, cymbal, tambourine, triangle, snare drum, chinese block, castanet, gong (tam-tam), dan whip. Instrumen akan dimainkan satu per satu dan ditutup dengan dimainkan secara bersamaan.

Mengenal Alat Musik dalam Orkestra versi Benjamin Britten - Blog Fisella - Perkusi

Setelah Britten membedah semua instrumen yang ada pada orkestra, dia kembali menyatukannya dalam sebuah fuga, dimana satu per satu instrumen akan memainkan satu melodi yang sama, dimulai dari kelompok woodwind (tiup kayu) piccolo sebagai yang tertinggi turun ke bassoon sebagai yang terendah, dilanjut oleh violin, viola, cello, contrabass, dan harpa dari kelompok string (gesek), kemudian horn, trumpet, trombone, dan tuba dari kelompok brass (tiup logam), serta diramaikan oleh kelompok perkusi. Melodi tema utama Purcell dengan megah akhirnya kembali muncul dan menutup karya orkestra ini.

Itulah karya Benjamin Britten yang berjudul Young Person’s Guide to the Orchestra yang mencoba memperkenalkan instrumen atau alat musik yang ada pada orkestra secara umum. Semoga dengan artikel dapat membuat kita mendengar orkestra dengan telinga yang “baru”, mendengarkan musik yang dimainkan orkestra tidak sekedar menikmati saja, namun juga mengenali bunyinya. Have fun with the orchestra! 😊

Jika Anda memerlukan jasa aransemen paduan suara, grup vokal, atau jasa aransemen musik dan komposisi musik lainnya, Anda bisa mengunjungi halaman kami di www.fisella.com.

Tuesday, February 16, 2021

Jika Musik Adalah Bahasa Universal, Bagaimana Dengan Musik Film?

 


Sebagian orang percaya bahwa musik adalah bahasa universal. Semua orang dapat menikmati musik tanpa membedakan suku, ras, agama, gender dan usia. Beberapa orang juga percaya bahwa musik dapat menyatukan perbedaan. Kini latar belakang seseorang, kondisi ekonomi, status sosial seringkali tidak dapat membatasi manusia untuk menikmati musik. Namun, bagaimana dengan musik film? Apakah musik film tetap menjadi bahasa universal yang dapat diterima oleh siapapun?

Musik film ada di persimpangan antara musik dan film itu sendiri. Musik film memiliki bagian yang musikal dan bagian lain yang sifatnya sinematik. Meski musik film seringkali diperdengarkan sebagai musik saja, namun pada kenyataannya musik film adalah sebuah produk hibrida antara musik dan film.

Untuk menjawab pertanyaan sebelumnya, mari kita bandingkan sebuah film Bollywood “Koi Mil Gaya” dengan film produksi Walt Disney “The One and Only Ivan”. Kedua film ini memiliki alur dan konflik yang mudah dipahami oleh penonton. Perbandingan ini tentunya bertujuan untuk mengetahui bagaimana dua daerah yang berbeda dengan kultur dan budaya yang berbeda dapat mempengaruhi musik film yang dihasilkan.

Koi Mil Gaya adalah sebuah film Bollywood yang menceritakan bagaimana seorang pria dengan keadaan khusus dapat bersahabat dengan alien. Salah satu hal yang menonjol dari film Bollywood adalah menggunakan banyak lagu berlirik di dalam filmnya. Dalam film-film Bollywood biasanya selalu ada adegan dimana pemain menari dan menyanyikan lagu tersebut.  Selain itu dalam film ini, musik tidak hanya terbentuk dari instrumen barat seperti strings dan piano namun juga terdapat bunyi instrumen etnis seperti tabla, bansuri, shehnai, dan sitar. Hal ini tentunya menarik, bagaimana instrumen barat dikreasikan bersama instrumen tradisi sehingga kekhasan musik India tetap terdengar. Instrumen seperti brass dan perkusi sering digunakan dalam adegan yang menegangkan. Mood musik pada film Koi Mil Gaya juga dapat berubah dengan cepat mengikuti transisi frame dan terkadang tidak ada jeda. Penggunaan tangga nada juga berbeda dengan film Hollywood. Meski menggunakan instrumen barat seperti strings dan piano, namun tangga nada yang dipakai tidak terbatas oleh tangga nada mayor, minor atau modes. Mereka berusaha meracik musik film agar terdengar tetap “India”.

Berbeda dengan film The One and Only Ivan. Sebuah film yang menceritakan seekor gorila bernama Ivan yang berjanji untuk membawa seeokor gajah kecil, Ruby untuk hidup di alam bebas. Dalam film ini, musik instrumental lebih menonjol dibanding lagu berlirik. Lagu berlirik hanya ada di bagian akhir film. Komposisi musiknya juga banyak dimainkan dengan instrumen barat dan orkestra. Seringkali, musik muncul secara perlahan (fade in) pada adegan-adegan tertentu. Mood musik juga cenderung stabil, hanya ada sedikit perubahan. Pada film ini, musik dengan instrumen brass justru menggambarkan keberhasilan dan menambah kesan megah. Penggunaan strings juga tidak terbatas pada adegan yang memunculkan kesedihan, namun juga harapan dan kebahagiaan.

Dari kedua film diatas kita tahu bahwa meskipun musik kemungkinan besar menjadi bahasa universal, namun musik film  sangat dipengaruhi oleh daerah dan budaya tertentu. Musik film Bollywood tentu akan berbeda dengan musik film Hollywood. Cara membuat musik film, fungsi bahkan tujuannya akan berbeda tergantung faktor pengalaman dan lingkungan. Musik pada film Bollywood pasti akan memberikan kesan yang berbeda untuk penonton film Hollywood lalu tercipta reaksi “menerima atau menolak” atau setidaknya merasakan sensasi yang berbeda, begitupun sebaliknya. Sehingga pada pembuatan musik film, faktor seperti selera dan korelasi musik dengan gambar saja tidak cukup, faktor eksternal seperti daerah dan budaya setempat juga menjadi pertimbangan.


Untuk teman-teman yang tertarik membuat musik film atau original song, silahkan kunjungi website ini

FISELLA ORIGINAL SONG


Tuesday, February 9, 2021

Ratatouille, Mengapa Soundtracknya Mudah Diingat?

 


Salah satu hal yang mungkin akan diingat setelah menonton film adalah musik pada film tersebut. Tidak jarang, melodi dari sebuah film akan terus terngiang di telinga penonton. Salah satu contoh musik film yang terkenal dan mudah diingat adalah musik dari film Ratatouille. Ratatouille merupakan salah satu film animasi dari Disney Pixar yang ditayangkan pada tahun 2007. Film ini bercerita mengenai seekor tikus bernama Rémy yang ingin menjadi seorang chef. Bagi keluarga Rémy, hal itu mustahil karena ia merupakan hewan pengerat. Namun impian tersebut mulai terealisasi ketika ia bertemu dengan seorang chef amatir yang tidak bisa memasak. Chef amatir tersebut bernama Linguini, yang merupakan anak dari pemilik restoran ternama yakni Auguste Gusteau.

Wednesday, February 3, 2021

Buat Melodimu Lebih Menarik dengan Cara Ini - Non Chord Tones Bagian Kedua - Gerakan Melompat dan Lainnya

Buat Melodimu Lebih Menarik dengan Cara Ini - Nada Non Akor (Non Chord Tones) Bagian Kedua - Gerakan Melompat dan Lainnya


Mengulas singkat pembahasan di artikel sebelumnya yang berjudul Buat Melodimu Lebih Menarik dengan Cara Ini - Non Chord Tones - Bagian Pertama - Gerakan Melangkah, non chord tones atau nada non akor adalah nada yang tidak termasuk dalam akor yang sedang dimainkan. Terdapat empat jenis nada non akor yang menggunakan gerakan melangkah (interval 2 secara horizontal) antara lain passing tones, neighboring tones, suspension, dan retardation.

Tuesday, February 2, 2021

Ingin Jadi Penata Musik Film? Kuasai 3 Hal Ini!

 


Musik selalu berkembang dari masa ke masa. Perkembangan dalam dunia musik ini menghasilkan peluang pekerjaan yang semakin bervariatif. Salah satunya adalah menjadi komposer musik film. Pada artikel sebelumnya, penulis telah membahas pentingnya musik di dalam film, bagaimana musik dan gambar berjalan selaras untuk menghasilkan sebuah karya, serta beberapa komposer yang sukses pada bidangnya. Menjadi komposer musik film tentunya menarik bagi sebagian orang. Tidak sedikit orang yang ingin mencoba berkarya dalam bidang ini. Namun sebelum itu, perlu diketahui bahwa untuk menjadi seorang komposer musik film seseorang harus menguasai beberapa hal. Dalam artikel ini, penulis akan membahas setidaknya tiga hal yang harus dikuasai sebelum menjadi komposer musik film. 

Ilmu musik
Bicara tentang ilmu musik tentunya akan luas sekali. Dalam industri musik maupun musik akademisi, ada berbagai macam ilmu yang perlu dipelajari. Teori musik, solfegio, komposisi, orkestrasi, kontrapung, harmoni dan sebagainya. Setiap ilmu tentunya saling berkaitan dan menunjang satu sama lain. Namun untuk memulai, sebaiknya mulailah dari teori musik. Memahami teori musik adalah langkah pertama untuk memahami ilmu-ilmu lainnya. Dalam teori musik, anda akan belajar mengenai interval nada, penyusunan akor, tangga nada dan lain sebagainya dimana hal-hal inilah yang menjadi dasar untuk mempelajari musik. Ketika anda sudah memahami teori musik, maka akan lebih mudah untuk mempelajari ilmu lainnya. Selain itu, bersama dengan teori musik anda bisa mulai dengan solfegio. Solfegio ini berhubungan langsung dengan kemampuan menuliskan dari apa yang kita dengar. Solfegio dapat melatih musikalitas anda dengan cara melatih kepekaan terhadap nada dan ritmis. Dengan mempelajari ilmu musik, tentunya akan membantu anda menghasilkan musik dengan kualitas. Berbagai teori dapat menjadi pertimbangan ketika anda membuat musik untuk suasana tertentu. Meskipun begitu dalam musik film tidak semua ilmu harus dipakai secara bersamaan karena selain posisi musik ada di bawah gambar, bagaimanapun seorang komposer musik film harus mengikuti arahan dari sutradara.  Itulah mengapa lebih baik kita menguasai semuanya, jadi anda akan mengerti teori dan teknik apa yang akan digunakan didalam sebuah scene film.


Alat Musik

Selain mempelajari ilmu musik, mempelajari setidaknya satu alat musik tidak kalah pentingnya. Mempelajari teknik suatu instrumen dapat melatih motorik anda. Alat musik dapat membantu anda membuat konsep musik yang akan anda realisasikan. Selain itu, memainkan alat musik seringkali dapat mendatangkan ide. Komposer film biasanya menguasai satu atau lebih instrumen. Di dunia komposer film, apapun instrumen mereka, kebanyakan dari mereka tetap bisa memainkan piano. Mengapa piano? Karena piano digunakan sebagai alat midi controller dalam pembuatan musik di dalam DAW. Apa itu DAW? Akan kita bahas setelah ini.


Penguasan DAW

DAW adalah Digital Audio Workstation. Ada berbagai macam DAW yang dapat digunakan dalam pembuatan musik film, misalnya FL Studio, Cubase, Studio One, Logic Pro, Protools dll. DAW ini merupakan software yang berfungsi untuk merekam, mixing, mastering dan merubah segala jenis audio yang kita buat/ rekam, bisa berasal dari mic recording ataupun menggunakan VST (Virtual Instrumen). Penguasaan DAW sangatlah penting, karena disini anda dapat menampung dan menuangkan segala ide menjadi sebuah track. Singkatnya track adalah visualisasi dari audio yang kita buat. Track tersebut bisa anda atur, ubah dan perbaiki sampai suara yang dihasilkan seperti yang anda inginkan. DAW pada zaman sekarang sangat memudahkan seseorang dalam memproduksi sebuah musik.


Tertarik mempelajari DAW FL Studio? Yuk join FL Studio Course. Keterangan dan info lebih lanjut bisa anda dapat di bawah ini.

FL Studio Course


 

 

 

Wednesday, January 27, 2021

Tuesday, January 26, 2021

Wajib tahu! 3 Komposer Ini Ada di Balik Film Hollywood

 



Di era ini, musik dan film adalah dua hal yang tidak bisa dipisahkan. Kathryn Kalinak dalam bukunya, Film Music; A Very Short Introduction menulis bahwa film adalah media narasi, sebuah karya seni yang memuat cerita sedangkan musik membantu menginterpretasikan maksud cerita bersama elemen lainnya, yakni sinematografi, akting, dan dialog. Pada dasarnya, musik membantu audiens berimajinasi sehingga maksud dari film dapat dipahami. Dalam hal ini, posisi musik ada di bawah gambar (film) dan berfungsi untuk mendukung gambar (film) tersebut. Namun tidak menutup kemungkinan, musik dalam film lebih mendominasi daripada gambar sehingga dalam pembuatan musik film komponis berusaha keras untuk menyajikan karya terbaiknya.  Karya terbaik komposer dalam pembuatan musik film ini tentunya tidak lepas dari arahan sutradara, karena bagaimanapun perlu adanya keselarasan antara gambar dan musik. Dalam artikel ini, penulis akan membahas tiga komposer musik film.

1.       1. John William

John William adalah seorang pianis sekaligus komposer musik film yang berasal dari Amerika Serikat. Beberapa karyanya yang paling terkenal adalah Star Wars, Harry Potter, Superman Returns, Home Alone dan Jurassic Park. Selama berkarir, John Wiliiam telah mendapatkan berbagai penghargaan, diantaranya Academy Awards, Golden Globe Awards, British Academy of Film and Television Arts (BAFTA), dan Grammy Awards. 

2.       2. Hans Zimmer

Seorang keyboardist sekaligus komposer yang berasal dari Jerman, Hans Zimmer telah menghasilkan banyak karya hebat untuk berbagai film, animasi, dan game. Ia menghabiskan masa mudanya di Inggris dengan bekerja sebagai pemimpin divisi musik di studio DreamWorks. Musik untuk film The Dark Knight Trilogy adalah salah satu karya terbaiknya. Selain itu, Hans Zimmer juga menggarap musik untuk film animasi Lion King dan salah satu game Call Of Duty: Modern Warfare II. Beberapa penghargaan yang pernah ia terima antara lain, Academy Awards, Golden Globe Awards, Grammy Awards, Satellite Awards.

3.       3. Michael Giacchino

Michael Giacchino berasal dari Amerika Serikat, merupakan seorang komposer musik film dan game. Musik pada game Medal of Honor : Airbone, Call of Duty : Finest Hour adalah beberapa contoh karyanya. Karirnya dalam dunia game memberikannya pintu masuk ke dunia film dan pertelevisian. Ratatouille, The Incridibles, Up, Cars, Toy Story adalah beberapa hasil karyanya di bidang film animasi. Up dan Ratatouille sendiri berhasil memenangkan banyak penghargaan dari berbagai awards seperti Academy Award, Golden Globe Awards dan masih banyak lainnya. Ia Juga membuat musik untuk Sekuel dari Marvel , antara lain Spiderman: Far From Home dan Doctor Strange.

 

Picture source: Score: A Film Music Documentary Review - HeyUGuys


Tips

Komposisi Musik

Guitar Presets